Get Adobe Flash player

Translate

Silahkan mengirimkan data diri anda melalui Halaman Kontak kami.



------------Note------------------- Akun anda berlaku 7 hari sejak disetujui. Terima kasih.
Share on facebook
Pengunjung
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari Ini5
mod_vvisit_counterKemarin666
mod_vvisit_counterMinggu ini1734
mod_vvisit_counterMinggu Lalu2345
mod_vvisit_counterBulan Ini13273
mod_vvisit_counterBulan Lalu9112
mod_vvisit_counterTotal428967

We have: 6 guests, 4 bots online
No: 54.196.196.62
 , 
No

Terima Kasih Telah Berkunjung Ke Situs BAKUMSU.OR.ID

Konflik Lahan di Riau, 5 Petani Ditembak

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Penembakan terjadi lagi dalam konflik lahan perkebunan kelapa sawit, Kamis (2/2). Penembakan mengenai lima petani di Batang Kumuh, Kecamatan Tambusai, Kabupaten Rokan Hulu, Provinsi Riau. Hal ini dipicu adanya konflik lahan kebun kelapa sawit antara warga Batang Kumuh dengan PT Mazuma Agro Indonesia (MAI).
Menurut pernyataan pers bersama Lembaga Studi dan Advokasi Masyarakat (ELSAM) dan sejumlah lembaga swadaya masyarakat (LSM) lainnya, aparat juga menangkap lima warga lainnya. Kelima orang petani yang ditembak, yaitu Ranto Sirait (27 tahun) luka tembak di paha, Osman Sihombing (30 tahun) luka tembak di kaki, Anes Sitorus (35 tahun) luka tembak di kakui, Dolok Saribu (30 tahun) luka tembak di pantat, dan Nomos (35 tahun) luka tembak di kaki.
Menurut Andi Muttaqien dari divisi advokasi hukum ELSAM, sengketa lahan ini sudah berlangsung sejak 1998. PT MAI mengeklaim lahan seluas 5.508 ha sebagai haknya. Padahal perusahaan tidak mengantongi hak guna usaha (HGU), namun hanya mendapatkan Izin Prinsip dari Bupati Mandailing Natal (Madina), namun operasi perusahaan justru di Riau.
Warga Batang Kumuh pun menggugat perusahaan dan telah dimenangkan di Pengadilan Negeri Pasir Pangaraian pada Agustus 2009. Upaya hukum kini ada di tahap kasasi. "Selain itu, warga Batang Kumuh juga telah mengajukan penyelesaian tata batas wilayah Rokan Hulu dengan Sumatera Utara, namun hal tersebut sedikit pun tidak ditanggapi dan diselesaikan oleh Departemen Dalam Negeri," katanya.
Dikatakannya, sejak lama PT MAI kerap menggunakan aparat Brimob untuk mengamankan aktivitasnya. Bahkan, pada tahun 2010-2011 perusahaan ini sampai membakar rumah penduduk, terus menerus menangkapi petani dan warga, serta menembaki petani. Dalam catatan Serikat Petani Kelapa Sawit (SPKS) Rokan Hulu, ada 20 warga jadi korban dalam konflik lahan di sana.

Share |
 
Kategori Berita

Tabel Kasus Tanah Di SUMUT dapat di unduh disini